empty
 
 

20.09.201904:56 Forex Analysis & Reviews: Dolar sedang Mencoba Mengurai Rencana Fed

Ulasan jangka panjang

Exchange Rates 20.09.2019 analysis

Event utama minggu ini - pertemuan Federal Reserve berikutnya - tidak membawa kejelasan. Analis terus bertanya-tanya apa yang diharapkan dari regulator di masa depan.

Namun, tidak seperti Presiden AS Donald Trump, yang menyebut Pemimpin Fed, Jerome Powell, "komunikator yang mengerikan", pasar keuangan tampaknya telah dengan jelas memahami petunjuk yang terakhir. Pernyataan kepala Federal Reserve bahwa bank sentral siap untuk secara agresif menurunkan suku bunga jika terjadi penurunan kesejahteraan ekonomi AS, menyebabkan S&P 500 tumbuh paling cepat selama enam minggu terakhir. Sebelum itu, indeks merosot di bawah pengaruh perkiraan suku bunga regulator: 7 dari 17 anggota FOMC percaya bahwa suku bunga harus dikurangi sebesar 25 poin basis pada akhir tahun, 5 orang percaya bahwa suku bunga akan tetap tidak berubah, dan 5 lainnya ingin melihat adanya dua tindakan ekspansi moneter. Tampaknya, investor tidak takut dengan pelonggaran kebijakan moneter Fed (yang sudah saya yakini sejak lama), tetapi melihat fakta bahwa suku bunga pada dana federal kemungkinan akan tetap di 1,75% sampai akhir tahun depan.

Tentu saja, Anda dapat berbicara lama tentang apa yang mempengaruhi perpecahan dalam jajaran FOMC (3 dari 10 anggota Komite memberi suara untuk menolak menurunkan suku bunga dari 2,25% menjadi 2%), tetapi ketika begitu banyak ketidakpastian yang diamati pada pasar, pluralisme pendapat tidak bisa dihindari. Para ahli menyebut situasi saat ini sebagai "teka-teki Powell": Fed dipaksa untuk menyeimbangkan antara statistik makro yang kuat di Amerika Serikat, yang memungkinkannya untuk meningkatkan PDB negara untuk tahun ini dari 2,1% menjadi 2,2%, dan ancaman internasional, termasuk konflik perdagangan dan Brexit.

Reaksi beragam dari pasar dan kurangnya sinyal yang jelas dari Fed tentang melemahnya kebijakan moneter pada tahun 2019 menyebabkan serangan kemarahan dari kepala Gedung Putih, Donald Trump.

"Jay Powell dan Federal Reserve Gagal Lagi. Tidak ada" nyali ", tidak masuk akal, tidak ada visi! Seorang komunikator yang mengerikan!", D. Trump menulis di Twitter.

Meskipun pemimpin Fed lebih suka mengabaikan serangan semacam itu terhadapnya, kali ini ia mengomentari gagasan suku bunga negatif yang diminta oleh presiden AS. Menurut J. Powell, jika situasinya mulai memburuk, maka bank sentral akan menghidupkan kembali QE daripada menurunkan federal funds rate di bawah nol.

Sehari sebelumnya, Greenback sedikit menguat di seluruh spektrum menyusul hasil pertemuan FOMC September, tetapi hari ini secara bertahap kehilangan kekuatan, karena Fed masih belum memiliki konsensus tentang tindakan lebih lanjut untuk menyesuaikan monetary rate.

Pasar tidak sepenuhnya yakin bagaimana perilaku bank sentral AS. Sebagian besar analis memperkirakan regulator akan memangkas suku bunga federal fund lebih lanjut tahun ini, tetapi hanya satu pengurangan yang dilakukan.

Mungkin, investor akan menunggu beberapa sinyal baru. Dalam beberapa hari terakhir, perang dagang antara AS dan China telah membiarkan bidang informasi. Jika eskalasi konflik terjadi lagi, pasar dapat menganggap ini sebagai sinyal untuk pelonggaran kebijakan moneter Federal Reserve yang lebih aktif.

"Jelas bahwa Fed tidak memiliki konsensus tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya: di satu sisi, D. Trump menekan, menyalahkan pimpinan bank sentral atas ketidakmampuan dan menuntut penurunan suku bunga mendesak ke nol atau lebih rendah, di sisi lain, tidak ada alasan formal untuk hal ini," jelas kepala ekonom ING, James Niley.

Valentin Marinov, Kepala Riset Mata Uang di Credit Agricole, menyebut keputusan FOMC untuk memangkas suku bunga sebagai pemotongan "hawkish", percaya bahwa langkah seperti itu positif untuk Greenback.

"Saya percaya bahwa mata uang yang berkorelasi lebih dekat dengan sentimen investor mengenai aset berisiko akan lebih rentan terhadap Dolar daripada Euro, Yen, dan emas," katanya.

"Saya pikir Fed akan berhasil jika dapat sedikit melemahkan posisi Dolar, dan membuat kurva tingkat penurunannya sedikit lebih curam. Pasar telah menunjukkan ekspektasi akan pemangkasan suku bunga dasar lagi pada bulan Desember," kata Jim Caron dari Morgan Stanley.

Viktor Isakov,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2021
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.