empty
 
 

04.10.201912:03 Forex Analysis & Reviews: GBP/USD. Pound Optimism Premature: Johnson Harus Melalui 9 Lingkaran

Lonjakan volatilitas kemarin untuk pasangan Pound-Dolar bukan hanya karena tema Brexit. Mata uang AS terus menunjukkan kerentanannya di tengah melemahnya indikator ekonomi penting dan dalam mengantisipasi rilis Nonfarms. Kombinasi faktor-faktor mendasar ini memungkinkan bagi bulls GBP/USD untuk memperbarui tertinggi mingguan dan mendekati angka ke-24. Namun demikian, pertumbuhan lebih lanjut dari pasangan tetap diragukan: jika data hari ini di pasar tenaga kerja AS rilis di "zona hijau", Dolar akan segera mendapatkan kembali posisinya di seluruh pasar. Terlebih lagi jika didukung oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang akan menyuarakan pendapatnya pada penutupan sesi AS (pukul 18.00 waktu London). Situasi dengan Brexit bahkan lebih rumit. Optimisme yang hati-hati dalam hal ini dapat langsung digantikan oleh pesimisme kebiasaan, setelah itu Pound akan kembali ke kisaran harga 1.2000-1.2250. Ada prasyarat tertentu untuk ini.

Exchange Rates 04.10.2019 analysis

Secara umum, optimisme para trader GBP/USD kemarin dijelaskan oleh satu faktor: rumor muncul di pers Inggris bahwa Partai Konservatif dan sekutu sementara mereka dari Partai Uni Demokratik siap untuk mendukung proposal Brexit baru dari Boris Johnson. Tetapi perlu dicatat di sini bahwa, pertama, rumor seperti itu selama 3,5 tahun epik proses negosiasi sering tidak dikonfirmasi. Kedua, di Eropa mereka agak skeptis tentang inisiatif sang Perdana Menteri Inggris. Dan meskipun ketua Komisi Eropa menyebut proposal yang disuarakan itu sebagai "terobosan," banyak fakta menunjukkan sebaliknya. Hampir semua pakar, politisi dan jurnalis di kedua sisi English Channel yakin bahwa "rencana baru" Johnson akan menemui kegagalan.

Backstop adalah akar masalah. Para pendukung Brexit awalnya menentang perbatasan "transparan" antara Irlandia Utara dan Republik Irlandia. Alih-alih mekanisme tak terbatas back-stop, Johnson mengusulkan alternatif - perbatasan "tembus". Menurutnya, pemeriksaan pabean akan kembali ke pulau itu - baik di darat maupun di laut - tetapi secara praktis tidak terlihat oleh mereka yang melintasi perbatasan. Namun demikian, perbatasan secara de facto dikembalikan, dan pos bea cukai, bahkan pada jarak jauh dari perbatasan, tetap menjadi pos bea cukai, terlepas di mana pun lokasi mereka. Proposal ini tidak cocok dengan banyak politisi - baik Eropa dan Inggris. Secara khusus, Partai Buruh telah menyebut rencana Johnson "menakutkan".

Poin-poin yang tersisa juga ambigu. Misalnya, Perdana Menteri Inggris mengusulkan agar Majelis Irlandia Utara (Parlemen wilayah) memiliki hak veto. Deputi lokal harus mengkonfirmasi keabsahan perjanjian dengan Uni Eropa pada interval 4 tahun; jika tidak, Belfast akan kembali ke orbit hukum Inggris. Gagasan ini diterima "dengan permusuhan" baik di Brussels dan di Dublin. Selain itu, dilihat dari berita utama surat kabar di pers Eropa, negara-negara UE juga tidak mendukung inisiatif semacam itu.

Pertama, Majelis tersebut tidak mengadakan pertemuan selama lebih dari tiga tahun (!) Karena kurangnya quorum. Konfrontasi politik lokal, yang berlarut-larut, menghalangi kerja badan ini. Kedua, orang-orang Eropa marah pada rumusan pertanyaan: pada kenyataannya, wilayah yang relatif kecil akan menentukan nasib proses integrasi Eropa. Dan mengingat latar belakang hubungan antara Dublin dan Belfast, tidak mungkin untuk membayangkan bahwa otoritas Republik Irlandia menyetujui mekanisme semacam itu. Presiden Dewan Eropa, Donald Tusk telah berhasil menyatakan bahwa dalam hal ini ia sepenuhnya mendukung Varadkar, dan proposal Perdana Menteri Inggris "tidak meyakinkan" untuknya.

Exchange Rates 04.10.2019 analysis

Kendala lain untuk menyetujui "Rencana Johnson" adalah murni teknis. Tidak hanya kemauan politik yang diperlukan untuk mengimplementasikan proposal-proposal dalam hukum Eropa. Proses persetujuan hukum melibatkan persetujuan dari semua 27 negara anggota Uni Eropa. Menurut para peserta dalam negosiasi sebelumnya (ketika Theresa May masih menjabat), ini adalah proses yang cukup memakan waktu. Mereka semua dengan suara bulat berpendapat bahwa para pihak tidak akan punya waktu untuk menyiapkan dokumen yang relevan sebelum KTT Uni Eropa, yang akan berlangsung hanya dalam dua minggu.

Dengan demikian, Johnson harus menyelesaikan sejumlah tugas sulit. Pertama-tama, ia perlu meyakinkan para pemimpin UE, serta perwakilan dari negara-negara anggota UE tentang perlunya menyetujui perubahan di atas. Kemudian kelompok negosiasi perlu dalam waktu singkat - sekitar dua minggu - untuk menyiapkan dokumen yang diverifikasi secara sah, yang harus didukung pada KTT UE. Jika Perdana Menteri Inggris meloloskan semua tanggung jawab besar ini, maka baru pada 19-20 Oktober dia akan membawa draf perjanjian yang diperbarui ke London, yang perlu disepakati dengan para wakil di House of Commons. Di sini perlu diingat bahwa sebagai akibat dari "pembersihan" baru-baru ini, partai Konservatif mengeluarkan lebih dari 20 dari barisan mereka. Oleh karena itu, Johnson perlu mencari dukungan "di pihak", yaitu, di antara wakil kelompok lainnya. Partai Buruh sudah pasti tidak setuju dengan rencananya, sementara posisi partai-partai lain (kecuali untuk DUP dan perwakilan Skotlandia) masih belum diketahui.

Dengan kata lain, posisi mata uang Inggris saat ini cukup berbahaya. Rumor dukungan untuk Konservatif dan DUP memberikan dukungan sementara untuk Pound, tetapi posisi beli pada pasangan GBP/USD terlihat berisiko: ada terlalu banyak "seandainya" pada cara Boris Johnson. Oleh karena itu, berdasarkan hasil pidato Nonfarm dan Jerome Powell, dapat dipertimbangkan posisi jual dengan target turun di 1.2270 dan 1.2180 (masing-masing garis Kijun-sen dan batas bawah Kumo Cloud pada D1). Masih terlalu dini untuk berbicara tentang kickbacks yang lebih dalam - tahapan proses negosiasi selama dua minggu ke depan akan "melempar" pasangan terus menerus sampai prospek Brexit akhirnya ditentukan.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Irina Manzenko,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2022
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.