empty
 
 

03.06.202009:45 Forex Analysis & Reviews: AUD/USD. Epidemi unjuk rasa AS dan optimisme Australia

"Epidemi Protes" di Amerika Serikat terus memengaruhi suasana hati para trader. Indeks dolar menunjukkan pergerakan turun (dengan sedikit pullback naik), yang mencerminkan kerentanan dan pelemahan mata uang AS. Demonstrasi belum berhenti selama delapan hari berturut-turut, dan fakta ini memungkinkan kita untuk membandingkan peristiwa saat ini dengan peristiwa 50 tahun yang lalu, ketika Martin Luther King terbunuh. Saat itu juga ada kerusuhan dan epidemi, meskipun bukan karena virus korona, melainkan karena flu. Tetapi secara umum, situasi saat ini serupa, namun dampaknya bisa sangat disayangkan.

Menurut data terakhir, setidaknya 11 orang tewas selama protes. Menurut pers terkait, para korban berasal dari sembilan kota berbeda di negara ini: St Louis, Louisville, Auckland, Indianapolis, Davenport, Minneapolis, Omaha, Detroit dan pinggiran kota Chicago. Beberapa menjadi korban "peluru nyasar", lainnya - tindakan polisi yang kasar, sisanya meninggal di tangan penjarah. Jumlah tahanan mendekati titik 8.000. Selain itu, geografi protes meluas - rezim jam malam telah diperkenalkan di lebih dari 40 kota, dan Garda Nasional telah menggunakan bantuan dari 15 negara. Selain itu, menurut wartawan lokal, banyak pengunjuk rasa menggunakan kematian Floyd yang berdarah Afrika-Amerika hanya sebagai alasan untuk mengungkapkan ketidakpuasan terhadap kebijakan negara secara keseluruhan di tengah meningkatnya pengangguran dan ekonomi yang melambat. Stratifikasi masalah tersebut berkontribusi pada munculnya suasana protes - pada kenyataannya, untuk alasan ini, aksi massa tidak berhenti di seluruh negeri.

Exchange Rates 03.06.2020 analysis

Donald Trump, menurut saya, hanya memperburuk situasi, mengatakan bahwa ia dapat menggunakan tentara untuk menekan kerusuhan. Inisiatif ini dikritik oleh banyak gubernur (terutama dari kelompok Demokrat) dan, tentu saja, oleh Joe Biden. Saingan Trump di masa mendatang dalam pemilu presiden ini memperingatkan bahwa kepala Gedung Putih tidak dapat, dengan keputusannya sendiri, mengarahkan tentara melawan rakyatnya sendiri. Faktanya adalah bahwa menurut hukum "Posse Comitatus Act", yang diadopsi pada tahun 1878, angkatan bersenjata tidak dapat beroperasi di dalam negeri tanpa izin dari Kongres. Pada gilirannya, Trump mengancam akan menggunakan Undang-Undang Pemberontakan (yang disahkan lebih awal, pada tahun 1807), yang belum pernah diterapkan di Amerika Serikat.

Dengan kata lain, peristiwa baru-baru ini di Amerika Serikat telah melampaui ruang lingkup skenario yang diprediksi, dan fakta ini dengan sendirinya menyebabkan kekhawatiran bagi pelaku di pasar valuta asing. Tetapi ada alasan utama lain bagi pelemahan dolar. Para trader mengkhawatirkan wabah kedua virus korona di Amerika Serikat, yang setelah itu, negara ini akan kembali dipaksa untuk karantina. Prospek tersebut benar-benar terlihat menakutkan dengan latar belakang laporan ekonomi makro terkini. Meskipun demikian, ada semua prasyarat untuk pengembangan skenario tersebut: dalam unjuk rasa, tidak ada yang berpikir untuk menjaga pembatasan sosial atau menggunakan masker (dengan pengecualian langka), sementara negara ini masih berada di tempat pertama dalam hal penyebaran dan kematian akibat COVID- 19. Menurut data terbaru, jumlah infeksi mencapai 1.831.821, sementara 106.180 warga Amerika meninggal. Jika protes massa memprovokasi gelombang kedua epidemi di negara ini, maka dampak yang mungkin dapat dengan mudah diprediksi: peningkatan pengangguran lebih lanjut, perlambatan ekonomi lebih lanjut dan resesi berkepanjangan. Prospek tersebut memberi tekanan pada indeks dolar, yang bergerak ke bagian bawah angka ke-97.

Salah satu yang diuntungkan dari situasi ini adalah dolar Australia, yang menerima alasan tambahan untuk tumbuh hari ini. Faktanya adalah bahwa data utama mengenai pertumbuhan ekonomi Australia untuk kuartal pertama diterbitkan selama sesi Asia pada hari Rabu, dan ini mendukung the aussie, terlepas dari fakta bahwa data mencatat perlambatan pertumbuhan PDB. Jadi, secara kuartalan, indikator turun ke level -0,3%, sementara menurut prakiraan umum seharusnya turun menjadi -0,4%. Secara tahunan, indikator rilis di level yang diprediksi sekitar 1,4%.

Exchange Rates 03.06.2020 analysis

Sekadar mengingatkan bahwa menurut hasil pertemuan Reserve Bank of Australia bulan Juni, regulator agak optimis atas prospek untuk proses pemulihan. Menurut Kepala RBA, Philip Lowe, "serangan virus korona" lebih lemah dibandingkan dengan prakiraan sebelumnya. Angka-angka yang diterbitkan hari ini berfungsi sebagai konfirmasi tambahan dari kata-kata ini.

Selain itu, data yang sangat baik dari China dirilis selama sesi Asia pada hari Rabu, yang kembali mengingatkan pasar atas pemulihan ekonomi terbesar di dunia ini. Jadi, indeks aktivitas bisnis di sektor jasa dari Markit (PMI Layanan Markit) naik tajam pada Mei, mencapai 55 poin. Angka ini berada di bawah 50 poin selama tiga bulan terakhir, sehingga lompatan yang tajam dan paling penting (prakiraan sebesar 47 poin) berdampak pada dinamika perdagangan hari ini.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Irina Manzenko,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2021
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.