empty
 
 

15.09.202104:58 Forex Analysis & Reviews: Gambaran umum pasangan EUR/USD. 15 September. Inflasi di AS tidak menjawab pertanyaan utama dengan jelas.

timeframe 4 jam

Exchange Rates 15.09.2021 analysis

Rincian teknikal:

Channel regresi linier atas: arah - menurun.

Channel regresi linier bawah: arah - naik.

Moving average (20; diperhalus) - sideways.

CCI: -56.2736

Pada hari Selasa, pasangan mata uang EUR/USD menembus level 1.1805 (ada di timeframe yang lebih pendek) dan mencoba memulai gerakan naik. Karena volatilitas pasangan tetap relatif lemah, cukup sulit untuk mengatakan bahwa pergerakan naik sebesar sekitar 40-50 poin ini adalah tren naik yang telah dimulai kembali. Pasangan ini menembus moving average. Namun, pada penghujung hari, pasangan ini kembali jatuh ke bawahnya. Ingat bahwa kami terus mengharapkan pergerakan naik yang kuat atau jangka panjang, yang akan melemahkan mata uang AS, yang kami tunggu-tunggu. Ingat bahwa latar belakang fundamental global dan lokal untuk mata uang AS sama sekali tidak berubah. Semua yang dimiliki trader sekarang adalah pembicaraan dan rumor bahwa Fed seharusnya siap untuk mulai membatasi program QE pada awal September. Namun, banyak ahli percaya bahwa perlambatan terbaru dalam ekonomi AS akan memaksa The Fed menunda pengurangan volume pembelian aset hingga November atau Desember. Ya, beberapa anggota Federal Reserve secara terbuka menyatakan bahwa mereka mendukung pengurangan awal program stimulus kuantitatif. Namun, ini tidak berarti bahwa keputusan tersebut telah dibuat. Dengan demikian, The Fed terus menggelontorkan $120 miliar ke dalam ekonominya setiap bulan, dan masih belum jelas kapan pengurangan QE akan diumumkan.

Akibatnya, mata uang AS mungkin terus jatuh dalam jangka panjang karena faktor-faktor yang sama dengan penurunan harga selama satu setengah tahun terakhir. Selain itu, sebagian besar faktor teknikal juga tetap mendukung tren naik. Babak pergerakan naik sebelumnya berakhir pada awal tahun ini (pada bulan Januari). Dengan demikian, pasangan ini telah terkoreksi selama sembilan bulan, dan selama waktu ini, berhasil turun sekitar 600 poin, yaitu sekitar sepertiga dari tren naik. Jadi, kami percaya bahwa penurunan baru mata uang AS sudah lama tertunda. Tinggal menunggu volatilitas pasangan euro/dolar tumbuh setidaknya sedikit.

Sementara itu, di Amerika Serikat, laporan inflasi bulan Agustus diterbitkan. Ada juga banyak pembicaraan dan rumor yang terkait dengan laporan ini. Secara umum, laporan ini termasuk dalam agenda ekonomi makro penting terakhir sebelum pertemuan Fed berikutnya, yang akan diadakan pada 22-23 September. Dan laporan ini sangat menentukan keputusan yang akan diambil The Fed pada pertemuan ini. Jika inflasi terus meningkat, maka kemungkinan pembatasan program QE pada bulan September akan meningkat signifikan. The Fed akan berada di bawah tekanan investor dan trader yang telah lama menyerukan penghentian pertumbuhan harga. Namun, jika inflasi mulai melambat, maka The Fed, sebaliknya, menunda pengetatan kebijakan moneter karena tujuan utama (pemulihan pasar tenaga kerja) lebih mudah dicapai dengan penggunaan QE. Akibatnya, inflasi pada akhir Agustus sebesar 5,3% y/y, turun 0,1% dari bulan sebelumnya. Secara umum, sama sekali tidak ada perubahan yang signifikan. 0,1% bukan perubahan. Oleh karena itu, sayangnya, tidak ada kesimpulan yang dapat ditarik berdasarkan laporan ini. Namun, pasar bereaksi terhadap laporan ini dengan penjualan mata uang AS, dan dalam skala yang cukup besar, karena dalam setengah jam pertama pasca rilis laporan, pasangan euro/dolar segera naik sebesar 50 poin, yang lebih banyak daripada biasanya dalam beberapa bulan terakhir. Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan bahwa pasar melihat hanya ada satu kerugian untuk mata uang AS dalam laporan ini. Semakin rendah inflasi, semakin jauh pembatasan QE. Pasar mungkin sekarang percaya bahwa Fed tidak akan terburu-buru untuk mengurangi "investasi" dalam perekonomian. Dolar akan tetap lemah. Pada bulan Agustus, kasus virus corona dan jenis barunya meningkat di Amerika Serikat, sehingga banyak ahli memiliki kekhawatiran serius bahwa ekonomi Amerika akan mulai melambat secara signifikan. Namun, pada bulan September, jumlah kasus infeksi turun, jadi mungkin "gelombang" pandemi berikutnya akan menurun. Setidaknya, sejauh ini, tidak ada pembicaraan terkait "lockdown" di Amerika Serikat, yang berarti bahwa ekonomi akan tetap terbuka. Masih akan ada beberapa tekanan karena virus, tetapi tidak merusak seperti jika diiringi karantina "lockdown" atau "ketat".

Exchange Rates 15.09.2021 analysis

Volatilitas pasangan mata uang euro/dolar pada 15 September sebesar 45 poin dan dikategorikan "rendah". Jadi, kami perkirakan hari ini euro/dolar akan bergerak di antara level 1.1758 dan 1.1848. Reversal indikator Heiken Ashi ke bawah menandakan kemungkinan berlanjutnya pergerakan menurun.

Level support teknikal:

S1 – 1.1780

S2 – 1.1749

S3 – 1.1719

Level resistance teknikal:

R1 – 1.1810

R2 – 1.1841

R3 – 1.1871

Rekomendasi trading:

Pasangan EUR/USD mencoba melanjutkan tren menurun. Jadi, hari ini kita harus mempertimbangkan posisi short dengan target di 1.1780 dan 1.1762, yang harus tetap terbuka hingga indikator Heiken Ashi mengarah ke atas. Pembelian pasangan ini harus dibuka jika harga kembali menetap di atas moving average dengan target di 1.1848 dan 1.1871. Posisi tersebut harus tetap terbuka hingga indikator Heiken Ashi mengarah ke bawah.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Paolo Greco,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2021
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.